Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

MAKROMOLEKUL

 MAKROMOLEKUL



Kompetensi Dasar

3.11  Menganalisis struktur, tata nama, sifat dan penggolongan makromolekul        

4.11 Menganalisis hasil penelusuran informasi mengenai pembuatan dan dampak  suatu produk dari              makromolekul


Indikator Pencapaian Kompetensi Dasar 

1.  Menganalisis  struktur, tatanama polimer 

2.  Mendeskripsikan sifat -sifat  polimer 

4.  Mendeskripsikan penggolongan polimer

5.  Mendeskripsikan  dampaknya polimer terhadap lingkungan

6.  Menganalisis struktur, tatanama karbohidrat

7.  Mendeskripsika penggolongan karbohidrat 

8.  Mendeskripsikan sifat, kegunaan  karbohidrat 

9.  Mendeskripsikan uji pengenalan karbohidrat 

10. Mengalisis struktur asam amino dan protein 

11. Menganalisis struktur asam amino dan protein 

12. Mendeskripsikan penggolongan asam amino dan protein

13. Mendeskripsikan sifat, kegunaan  asam amino dan protein

14. Mendeskripsikan uji pengenalan protein

15. Menganalisis struktur, tatanama Lemak

16. Mendeskripsikan sifat, kegunaan  Lemak

17. Mendeskripsikan penggolongan Lemak 




Mata Pelajaran 

Makromolekuler 

Makromolekul adalah molekul raksasa dengan rantai sangat panjang yang tersusun dari molekul-molekul sederhana (monomer). Senyawa yang termasuk  makromolekul adalah polimer dan biomolekul (karbohidrat protein, lemak  .

1.  Polimer 

     Polimer berasal dari Bahasa Yunani yaitu poly yang berarti banyak dan meros yang berarti unit atau       bagian. Jadi Polimer adalah makromolekul yang tersusun dari monomer melalui proses polimerisasi

     a.  Struktur Polimer 

          Dalam kehidupan sehari-hari sering kita menggunakan berbagai bahan  sintetis yang   terbuat                  dari  bahan polimer seperti  plastik, karet, serat dan nilon.    


                     Gambar 1. Berbagai polimer di dalam kehidupan

          Berdasarkan strukturnya , polimer dapat dibedakan : 

          1.  Polimer linear adalah polimer yang tersusun dengan unit ulang berikatan satu sama lainnya :                   membentuk rantai polimer yang panjang. 

          2.  Polimer bercabang adalah  polimer yang terbentuk jika beberapa unit ulang  membentuk                         cabang pada rantai utama. 

          3.  Polimer berikatan silang adalah polimer yang terbentuk karena beberapa rantai polimer saling                 berikataan satu sama lain pada rantai utamanya. 

         Gambar 2  Struktur Polimer  (a) linear, (b) bercabang, (c) silang, dan(d) jaringan (tiga                             dimensi) struktur molekul. Lingkaran menunjuk individuunit berulang

                                      (Sumber https://dokumen.tips/documents/)

     b. Tatanama Polimer 

          Pemberian nama  polimer adisi dengan menuliskan kata poli diikuti dengan nama monomernya.              Misalnya, monomer etena, maka polimernya diberi nama polietena. Sedangkan pemberian nama            polimer kondensasi memiliki nama khusus, contoh monomer asam adipat dengan                                    heksametilendiamin membentuk polimer dengan nama nylon-66.

     c.  Reaksi Pembentukan Polimer 

          Reaksi pembentukan polimer dikelompokkan menjadi dua, yaitu polimerisasi adisi dan                            polimerisasi kondensasi

          1. Polimerisasi Adisi

              Polimerisasi adisi adalah penggabungan molekul-molekul yang berikatan rangkap membentuk                rantai molekul yang panjang (polimer).

              Contoh:  Pembentukan polistirena   

                                     

          2. Polimerisasi Kondensasi

              Polimerisasi kondensasi adalah pembentukan  polimer melalui reaksi antara dua gugus                            fungsional molekul-molekul monomer yang berinteraksi dengan melepaskan molekul                              kecil (H2O, NH3).

              Contoh: Pembentukan nilon 66.

     d.  Sifat Polimer 

          Beberapa faktor yang mempengaruhi sifat polimer sebagai berikut. 

          1. Gaya antarmolekul

              Makin besar  gaya antar molekul pada rantai polimer besar, maka polimer akan sukar meleleh                dan menjadi kuat  

          2. Panjang  rantai polimer

              Makin  panjang rantai polimer, maka  kekuatan dan titik leleh makin  bertambah 

          3. Sifat kristalinitas rantai polimer, 

              Makin besar sifat kristalinitas , maka rantai polimer  kuat dan tahan terhadap bahan kimia atau                enzim . Pada umumnya polimer berstruktur kristanilitas tinggi, sedangkan polimer berstruktur                tidak teratur mempunyai  kristanilitas rendah dan bersifat amorf (tidak keras).

          4. Percabangan,

              Rantai polimer yang bercabang banyak memiliki daya tegang rendah dan mudah meleleh. 

          5. Ikatan silang antar rantai polimer, 

              Makin banyak ikatan silang , maka polimer makin kaku  dan rapuh sehingga mudah patah 

      e.  Penggolongan Polimer 

           Polimer dapat digolongkan berdasarkan asalnya, jenis monomer   pembentuknya, atau                             berdasarkan sifatnya terhadap pemanasan. 

           1. Berdasarkan asalnya, polimer dibedakan  atas: 

               a) Polimer alam, yaitu polimer yang terbentuk secara alami (terdapat di alam). 

                   Contoh : amilum, protein, selulosaasam nukleat, dan karet alam 

               b) Polimer sintetis adalah polimer yang dibuat di industri 

                   Contoh : polietena, polivinilklorida (PVC), polipropilena, politetra-

           2. Berdasarkan jenis monomer pembentuknya, polimer dibedakan  atas: 

               a) Homopolimer yaitu polimer yang dibentuk oleh monomer yang  sama  

                    Contoh : polietena, polivinilklorida (PVC), polipropilena, polistirena. 

               b) Kopolimer adalah polimer yang dibentuk oleh monomer yang  berbeda 

                   Contoh : nylon-66, bakelit, dan dakron 

           3. Berdasarkan sifatnya terhadap panas, polimer dibedakan  atas: 

               a) Polimer termoplast, polimer akan melunak bila dipanaskan (dapat didaur ulang). 

                   Contoh : PVC, polietena, polipropilena 

               b) Polimer termoseting yaitu polimer akan melunak bila dipanaskan (dapat didaur ulang). 

                   Contoh : bakelit (plastik banyak digunakan sebagai peralatan listrik) dan melamin

      f.  Dampak Penggunaan Produk Polimer 

           Hampir setiap hari semua aktivitas selalu menggunakan benda yang mengandung bahan plastik,             karet, dan serat. Mulai dari peralatan rumah tangga, pakaian maupun alat elektronik. Selain                     polimer bermanfaat bagi manusia juga memberikan dampak negatif  Dampak negatif dari                       polimer sintetis terhadap lingkungan di antara lain sebagai berikut:

           1. Plastik yang digunakan sebagai pembungkus makanan, dapat menyebabkan kontaminasi zat                   warna plastik dalam makanan. 

              Contoh: 

              Penggunaan kantong plastik hitam (kresek) untuk membungkus makanan seperti gorengan dan                lain-lain. Zat pewarna hitam ini jika  terkena panas), dapat  terurai, terdegradasi menjadi                          bentuk radikal. Zat racun itu dapat bereaksi dengan cepat, seperti oksigen dan makanan.

          2. Styrofoam yang sering digunakan orang untuk membungkus makanan dapat menyebabkan                      gangguan saraf.

          3. Polytetrafluoroethylena (PTFE) atau teflon mengandung PTFE intoxicosis, berupa gas                            beracun  yang dapat mematikan, yang terdapat pada bahan anti lengket pada teflon. Gas PTFE                tersebut dapat menyebabkan gangguan pernafasan serius, sesak nafas, meracuni darah, sakit                    kepala, batuk, radang tenggorokan, dan panas.

2.  Karbohidrat

     Karbohidrat merupakan senyawa karbon yang terdiri dari  karbon, hidrogen dan oksigen dengan             rumus Cn(H2O)m . Karbohidrat disebut juga  sakarida.  Kata sakarida berasal dari kata dalam                 bahasa Arab “Sakkar” yang artinya gula. Karbohidrat sederhana mempunyai rasa manis sehingga           dikaitkan dengan gula.

     a.  Struktur Karbohidrat 

          Senyawa karbohidrat memiliki  gugus fungsi, yaitu gugus –OH, gugus aldehida atau gugus                      keton. Struktur karbohidrat dijelaskan dengan 3 tipe, yaitu:

          1. Struktur rantai terbuka adalah struktur panjang dari molekul karbohidrat. Perhatikan struktur                  rantai terbuka karbohidrat berikut ini :

                              Gambar 1.  Struktur karbohidrat (glukosa)

                                  (Sumber https://www.avkimia.com/)

          2. Struktur hemi-asetal adalah struktur yang terbentuk ketika molekul monosakarida mengalami                  reaksi intramolekul. Reaksi intra molekul ini biasanya terjadi di dalam larutan berair, dimana                  gugus alkohol dari atom C kiral terjauh menyerang gugus karbonil pada atom C1. Struktur ini                lebih stabil yaitu struktur siklik/cincin dengan  6 atom C yang disebut dengan cincin piranosa.

                                          Gambar 2, Rumus proyeksi Fischer D- glukosa 

          3. Struktur Haworth yaitu struktur yang menggambarkan bentuk dari cicin piranosa.

                                         Gambar 3. Rumus Haworth D-glukosa 

     b. Tatanama  Karbohidrat 

         Glukosa dan galaktosa merupakan  kelompok aldosa, yaitu memiliki gugus fungsi                                   aldehid(aldoheksosa). Sedangkan fruktosa merupakan  kelompok ketosa yang  memiliki gugus               fungsi keton( ketoheksosa) Setiap monosakarida memiliki  dua bentuk konfigurasi yaitu D                       (dekstro  ) dan L (Levo).  Penentuan bentuk D dan L didasarkan pada arah gugus -OH pada atom           C asimetris nomor terbesar. 

          Monosakarida diberi nama D, jika  gugus-OH pada atom C  asimetris paling jauh mengarah ke               kanan berarti D, 

          Monosakarida diberi nama L , jika gugus-OH pada atom C asimetris paling jauh mengarah ke                 kiri berart 

             Contoh:   Pada glukosa, atom C asimetris nomor terbesar  adalah atom C nomor 

                                         Gambar 4. Struktur D dan L karbohidrat 

                                        (Sumber https://slidetodoc.com/karbohidrat-)

             Meskipun terdapat bentuk D dan L , tetapi monosakarida-monosakarida di alam pada                               umumnya  berbentuk D, jarang sekali berbentuk L kecuali L -fruktosa

     c.  Penggolongan Karbohidrat 

          Berdasarkan hasil reaksi hidrolisisnya, karbohidrat digolongkan menjadi monoksida, disakarida,           dan polisakarida.

          1.  Monosakarida

               Monosakarida adalah karbohidrat paling sederhana, yang tidak dapat diuraikan atau                                 dihidrolisis menjadi karbohidrat yang lebih sederhana. Rumus molekul  monosakarida                             adalah C6H6O12Contoh : glukosa, galaktosa dan fruktosa. 

               Struktur ketiganya seperti pada gambar berikut.

                                                           Gambar 5 Struktur karbohidrat 

                            (Sumber https://sumberbelajar.belajar.kemdikbud.go.id/)

          2. Disakarida

              Disakarida tersusun  dari dua molekul monosakarida. yang melilki  Ikatan yang                                         menghubungkan antar  monosakarida dalam disakarida dan  polisakarida disebut ikatan                          glikosida. Rumus molekul  disakarida      C 12H22O11.Contoh : sukrosa, maltosa dan laktosa

              Struktur ketiganya seperti pada gambar berikut.

              1) Maltosa

                  Maltosa adalah gula pati yang terbantuk dari dua molekul glukosa dengan ikatan ikatan α-.                      Maltosa diperoleh dari hidrolisis amilum dengan katalis enzim atau asam. Maltosa                                  digunakan dalam makanan bayi.

              2) Sukrosa

                  Sukrosa adalah gula tebu atau gula bit , karena diperoleh dari batang tebu atau akar tanaman                    bit. Juga terdapat dalam buah-buahan dan madu. Dalam sehari-hari gula ini dikenal dengan                      gula pasir. Sukrosa tersusun dari  molekul glukosa dan fruktosa. Sukrosa sekitar enam kali                      lebih manis daripada laktosa, tiga kali lebih manis daripada maltosa, sedikit lebih manis                          daripada glukosa, tetapi hanya sekitar setengah dari kemanisan fruktosa. 

              3) Laktosa atau gula susu tersusun dari molekul glukosa dengan galaktosa,  laktosa terdapat                        dalam air susu binatang menyusui (mamalia).

          3. Polisakarida

              Polisakarida tersusun atas banyak molekul manosakarida dari   D-glukosa. Polisakarida yang                  terpenting, yaitu amilum, glikogen,dan selulosa. Rumus molekul polisakarida (C6H10O5)n                    Berikut struktur polisakarida secara berturut-turut amilosa, selulosa dan glikogen :

               Struktur amilosa

               Struktur Selulosa

               Struktur Glikogen

     d.   Sifat-sifat Karbohidrat

           1. Sifat-sifat monosakarida :

               a) Padatan kristal  berwarna putih

               b) Rasanya manis (fruktosa>glukosa>galaktosa)

               c) Larut dalam air 

               d) Bersifat optis aktif ,jumlah isomer = 2n

               e) Mengalami mutarotasi, contoh larutan α glukosa sudut putaran = +113 kemudian berubah                       dan akhirnya tetap pada +52,7.

               f) Sebagai gula pereduksi karena dapat mereduksi fehling 

               g) Dapat diragikan/mengalami fermentasi menghasilkan alkohol

           2. Sifat-sifat disakarida

               a) Rasanya manis (sukrosa>maltosa>laktosa)

               b) Larut  dalam air

               c) Sebagai gula pereduksi karena dapat mereduksi fehling , kecuali sukrosa

              d) Bila dihidrolisis dihasilkan 2 monosakarida, yaitu 

                  Sukrosa + air → glukosa + fruktosa 

                  Maltosa + air → glukosa + glukosa 

                  Laktosa + air → glukosa + galaktosa

              f) Sukrosa disebut juga gula invert karena mengubah arah puratan  cahaya terpolarisasi, yaitu: 

                 Sukrosa + air → glukosa + fruktosa  

                  (+66,53)             (+52,7)       (-92,4)

           3. Sifat-sifat polisakarida

               a) Rasanya tidak manis atau tawar

               b) Tidak  larut dalam air

               c) Bila dihidrolisis akan dihasilkan monosakarida berupa glukosa

               e. Reaksi Pengenalan  Karbohidrat

     e.   Reaksi Pengenalan Karbohidrat

           a.  Uji Molisch umumnya dapat digunakan untuk berbagai jenis monosakarida, kecuali tetrosa                      dan triosa. Apabila larutan atau suspensi karbohidrat ditetesi  larutan alfanaftol, kemudian                        asam sulfat pekat secukupnya sehingga terbentuk dua lapisan cairan dengan bidang batas                        kedua lapisan itu akan terbentuk cincin warna merah-ungu.

           b. Pereaksi Fehling  dan Benedict dapat digunakan untuk mengidentifikasi adanya kandungan                     karbohidrat yang ditandai dengan adanya endapan merah bata Cu2O. Selain pereaksi tersebut                 dapat juga digunakan pereaksi Tollens, yang ditandai  terbentuknya cermin perak pada                             dinding  tabung mendeteksi gugus fungsi aldehida, gugus fungsi aldehida aromatik, atau                         gugus fungsi  alfa hidroksi keton dalam zat uji tertentu..  Pereaksi Benedict dapat digunakan                   untuk  memeriksa 

           c.  Untuk membedakan amilum, glikogen dan selulosa dapat digunakan larutan iodin.  

               Amilum + I2 → biru  

               Glikogen + I2 → merah cokelat 

               Selulosa + I2 → coklat 

     f.  Kegunaan  

         1. Sebagai sumber energi utama bagi tubuh 

         2. Cadangan Energi dalam otot dan hati

         3. Sebagai komponen utama penyusun membran sel

         4. Sebagai  Pemanis alami

         5. Berperan penting dalam metabolisme, menjaga keseimbangan asam dan basa, pembentuk                       struktur sel, jaringan, dan organ tubuh.

         6. Membantu proses pencernaan makanan dalam saluran pencernaan, misalnya selulosa.

         7. Merupakan bahan pembentuk senyawa lain, misalnya protein dan lemak

4.  Protein

     Tahukah kalian bahwa makanan berprotein tinggi  memiliki banyak manfaat bagi tubuh? Telur,               daging, tempe, kacang-kacangan, susu,  ikan adalah bahan-bahan yang semuanya mengandung               protein. Apakah protein itu? Protein merupakan polimer alam yang tersusun dari asam-asam amino         melalui ikatan peptida, sehingga protein juga disebut sebagai polipeptida.

     a.  Struktur Asam amino

          Asam amino merupakan senyawa yang memiliki gugus asam karboksilat (–COOH) dan gugus                amina –NH2.. Secara umum asam amino dirumuskan

                                                  Gambar 1. Struktur asam amino C - α 

          R dapat berupa gugus alkil, yaitu rantai karbon yang mengandung atom-atom belerang, suatu                  gugus siklik atau gugus asam ataupun basa. Asam amino yang paling sederhana adalah glisin.                Perhatikan struktur glisin   berikut.

                                Gambar 2.  Struktur glisin

          Gugus R adalah gugus pembeda anatar asam amino yang satu dengan yang lainnya. Gugus R                  asam amino tersebut sangat berperan dalam menentukan struktur, kelarutan, serta fungsi biologis            dari protein.  Perhatikan beberapa contoh asam α amino berikut:

                                                               Gambar 3. Asam α amino 

     b.  Penggolongan Asam Amino

          Asam amino digolongkan menjadi   asam amino esensial dan asam amino nonesensial. Asam                  amino esensial yaitu asam amino yang dalam tubuh tidak dapat diproduksi  sendiri, maka                        diperoleh dari luar yaitu dari makanan. Contoh asam amino esensial adalah arginin , histisdin,                threonin, valin, leusin, isoleusin, lisin, metionin, fenilalanin, dan triptofan. Sedangkan  asam                    amino nonesensial adalah  asam amino yang dapat diproduksi  oleh tubuh sendiri. Contoh asam              amino nonesensial adalah glisin, alanin, serin,  asam aspartat, asam glutamat,  glutamin, sistein,              tirosin, asparagin, dan prolin

     c.  Sifat Asam Amino

          Asam amino memiliki sifat-sifat, antara lain seperti berikut. 

          1. Semua asam amino kecuali glisin bersifat optis aktif

         2. Larut dalam air dan pelarut polar lain karena bertsifat polar 

         3. Asam amino memiliki gugus asam dan gugus basa, sehingga  bersifat amfoter. 

         4. Asam amino dapat  membentuk ion zwitter, yaitu  asam amino dapat mengalami reaksi asam-                 basa intra molekul membentuk ion yang bermuatan ganda (positif dan negatif). 

               Jika  asam amino direaksikan dengan asam, maka asam amino bertindak sebagai basa (anion)                 yang akan menerima H+ dari asam. 

               Jika  asam amino direaksikan dengan basa, maka asam amino bertindak sebagai asam (kation)                 yang akan melepas H+.

           5. Memilliki pH isoelektrik, yaitu pH pada saat asam amino tidak bermuatan . Dengan demikian                 di bawah titik isoelektriknya asam amino bermuatan positif dan sebaliknya di atas titik                             elektriknya asam amino bermuatan negatif

     d.  Pembentukan, Struktur, Sifat, dan Penggolongan  Protein

           1.  Pembentukan Protein 

                Protein terbentuk dari polimerisasi kondensasi asam amino melalui ikatan peptida. Ikatan                        peptida adalah ikatan antara gugus karboksil dari satu asam amino dengan gugus amina dari                    asam amino yang lain. Protein disebut juga polipeptida. Setiap penggabungan dua asam                          amino berikatan dengan ikatan peptida dengan melepaskan  1 molekul air. Jika tiga asam                        amino yang bergabung, maka melepaskan  2 molekul air. Sehingga dapat dirumuskan                              pembentukan protein melalui reaksi sebagai berikut. 

                                                Gambar 4. Pembentukan ikatan peptida

          2.  Struktur Protein 

               Dengan  jumlah asam amino yang menyusun protein beraneka ragam, maka  dari 20 jenis                       asam amino yang ada di alam dapat membentuk protein yang banyak sekali jenisnya. Protein                 dapat  mengalami pelipatan-pelipatan membentuk struktur yang bermacam-macam. Ada 4                       macam  struktur protein yaitu;

               a) Struktur primer

                   Struktur primer menunjukkan jumlah, jenis, dan urutan asam amino dalam molekul protein.                     Struktur primer juga menunjukkan ikatan peptide yang urutannya diketahui.

               b) Struktur sekunder. 

                   Struktur sekunder terdiri dari  dua jenis, yaitu struktur heliks dan struktur lembaran                                 berlipat.  Jika  ikatan hidrogen yang terbentuk antara gugus-gugus yang terdapat dalam satu                     rantai peptida, maka terbentuk struktur heliks. Jika ikatan hidrogen terbentuk antara dua                           rantai polipeptida atau lebih, maka terbentuk struktur lembaran berlipat.

               c) Struktur tersier. 

                   Struktur tersier merupakan  kecenderungan polipeptida membentuk lipatan atau gulungan                       untuk membentuk struktur yang lebih kompleks. 

               d) Struktur kuartener. 

                   Struktur yang melibatkan beberapa peptida sehingga membentuk suatu protein. Pada                               peristiwa ini, kadang-kadang terselip molekul atau ion lain yang bukan merupakan asam                         amino, misalnya pada hemoglobin, yang pada proteinnya terselip ion Fe3+. 

                 Gambar 5. Macam-macam struktur protein

               (Sumber https://www.ruangguru.com/blog/

           3. Sifat-Sifat Protein

               a) Sukar larut dalam air karena ukuran molekulnya yang sangat besar. 

               b) Dapat mengalami koagulasi oleh pemanasan,  penambahan asam  atau basa. 

               c) Bersifat amfoter karena membentuk ion zwitter. Pada titik isoelektriknya, protein                                     mengalami koagulasi sehingga dapat dipisahkan dari pelarutnya. 

               d) Dapat mengalami kerusakan (terdenaturasi) akibat pemanasan. Pada denaturasi, protein                           mengalami kerusakan mulai dari struktur tersier sampai struktur primernya. 

           4. Penggolongan Protein

               Berdasarkan strukturnya, protein dapat dibedakan menjadi dua, yaitu

               1) Protein sederhana

                   Protein sederhana adalah protein yang terdiri atas molekul-molekul asam amino. Protein                         sederhana dibedakan menjadi dua, yaitu protein serat dan protein globular. Protein serat                           berbentuk molekul Panjang, tidak larut dalam air, sukar diuraikan enzim. Misalnya  keratin                     sutera alam dan kolagen. Sedangkan protein globular berbentuk bulat , umumnya dapat                           larut dalam air, larutan asam atau basa, serta etanol. Misalnya  albumin, globumin, histon,                       dan protamina.

               2) Protein gabungan

                    Protein gabungan adalah protein yang berikatan dengan senyawa bukan protein. Bagian                          yang bukan protein ini disebut gugus prostetik.  Contoh: Mucoprotein adalah gabungan                            antara protein dengan karbohidrat . Lipoprotein adalah gabungan antara protein yang larut                      dalam air dengan lipid. Nukleoprotein gabunagan antara  protein dengan asam nukleat.

     e.   Reaksi Pengenalan  Protein 

           1)  Uji Biuret 

                Digunakan untuk menunjukkan adanya ikatan peptide . Zat yang akan diselidiki mula-mula                    ditetesi larutan NaOH, kemudian larutan tembaga  (II) sulfat yang encer. Jika terbentuk                            warna  ungu, berarti zat itu mengandung protein

           2)  Uji Xantoproteat 

                Digunakan untuk menunjukan adanya cincin benzena (gugus fenil). Bila protein yang                              mengandung cincin benzena dipanaskan dengan asam nitrat pekat terbentuk warna kuning ,                    kemudian menjadi jingga bila dibuat alkalis (basa) dengan larutan NaOH.

           3)  Uji Belerang 

                Digunakan untuk menunjukkan adanya unsur belerang dalam protein. Mula-mula larutan                        protein dengan larutan NaOH pekat (+ 6 M) dipanaskan, kemudian diberi beberapa tetes                          larutan timbel asetat. Bila terbentuk endapan hitam (PbS) menunjukkan adanya belerang...

     f.    Kegunaan  Protein 

           1. Sebagai enzim yang  merupakan biokatalis. Bagian utama molekul enzim yang disebut                           apoenzim merupakan molekul protein.

           2. Alat angkut (protein transport). Hemoglobin merupakan protein yang berperan mengangkut                    oksigen dalam eritrosit, sedangkan mioglobin berperan dalam pengangkutan ion besi di dalam                plasma darah yang selanjutnya dibawa ke dalam hati.

           3. Pengatur gerakan (protein kontraktil). Gerakan otot disebabkan oleh dua molekul protein                         yang  saling bergeseran.

           4. Penyusun jaringan (protein struktural) yang berfungsi pelindung jaringan dibawahnya,                             misalnya keratin pada kulit dan lipoprotein yang menyusun membran sel.

           5. Sebagai cadangan makanan 

           6. Sebagai Antibodi yang melindungi tubuh dari mikroorganisme patogen.

           7. Sebagai pengatur reaksi (protein pengatur), misalnya insulin yang berperan dalam mengubah                   glukosa menjadi glikogen.

          8. Pengendali pertumbuhan. Bekerja sebagai penerima (reseptor) yang dapat memengaruhi                          fungsi  bagian-bagian DNA.

5.  Lemak 

     Pernahkah kalian  mendengar tentang kadar kolesterol dalam darah. Kadar kolesterol yang tinggi           yaitu di atas 280 mg/dL akan beresiko tinggi terhadap penyakit jantung koroner. Kolesterol                     termasuk  dalam lemak. Senyawa lemak lainnya yang sering kita jumpai  dalam kehidupan sehari-         hari adalah minyak Apakah lemak itu?Bagaimana struktur, tatanama, sifat dan apa kegunaannya?

     a.  Struktur Lemak 

          Lemak tergolong ester . Lemak sederhana adalah trigliserida yang terbuat dari sebuah molekul                gliserol yang terikat pada tiga asam karboksilat (asam lemak). Pada dasarnya asam lemak                        dibedakan menjadi asam lemak jenuh dan asam lemak tidak jenuh. Dikatakan jenuh, jika                        molekulnya hanya mempunyai ikatan tunggal. Adapun dikatakan tidak jenuh berarti molekulnya            mempunyai ikatan rangkap di antara atomnya.  Perhatikan struktur asam lemak jenuh dan asam              lemak tidak jenuh pada tabel berikut. 

                                                         Tabel 1.  Asam lemak jenuh

                                                      Tabel 2. Asam lemak tak jenuh

     b.  Tatanama Lemak 

          Molekul lemak terbentuk dari gabungan tiga molekul asam lemak dengan satu molekul gliserol.              Perhatikan reaksi berikut 



          Dalam pemberian nama suatu lemak, tergantung dari nama asam lemak yang diikatnya.

          1. Apabila lemak mengikat asam lemak yang sama, maka pemberian namanya Gliserol + tri +                    asam lemak

              Contoh:

              Oleh karena senyawa tersebut terdiri dari asam lemak yang sama yaitu asam stearat, senyawa                  tersebut dinamakan gliserol tristearat.

         2. Apabila lemak mengikat asam lemak yang berbeda maka pemberian  namanya Gliserol + asam               lemak menurut letaknya

             Contoh:

             Jadi senyawa lemak tersebut dinamakan gliserol palmito stearo oleat.

     c.  Sifat Lemak 

          Lemak memiliki sifat-sifat sebagai  berikut. 

          1. Lemak merupakan bahan padat pada suhu kamar, di antaranya disebabkan  kandungan asam                    lemak jenuh yang secara kimia tidak mengandung ikatan rangkap sehingga mempunyai titik                    lebur yang tinggi. 

          2. Lemak juga dapat memiliki sifat plastis. Artinya mudah dibentuk atau dicetak atau dapat                          diempukkan (cream), yaitu dilunakkan dengan pencampuran dengan udara. Lemak yang                          plastis  biasanya mengandung kristal gliserida yang padat dan sebagian trigliserida cair.                          Bentuk  ukuran kristal gliserida memengaruhi sifat lemak pada roti dan kue. 

          3. Titik Lebur Lemak dan minyak berada pada suatu kisaran suhu. Titik lebur suatu lemak atau                    minyak dipengaruhi juga oleh sifat asam lemak, yaitu gaya tarik antara asam lemak yang                        berdekatan dalam kristal. Makin panjang rantai C, titik cair akan semakin tinggi. Makin                          banyak jumlah ikatan rangkap makin kecil Titik lebur. Hal ini dikarenakan ikatan                                    antarmolekul  asam lemak tidak jenuh kurang kuat

    d.  Penggolongan Lemak 

         1. Malam 

             Malam (wane) berbeda dari lemak dan minyak karena hanya merupakan monoester sederhana.               Bagian asam maupun bagian alkohol dari molekul malam adalah rantai karbon jenuh yang                       panjang.

         2. Terpena 

             Minyak atsiri (essential oil) dari banyak tumbuhan dan bunga diperoleh melalui penyulingan.                 Minyak atsiri tersebut biasanya memiliki bau khas dari tumbuhan tersebut (misal minyak                         mawar dan minyak kenanga). Senyawa yang diisolasi dari minyak ini mengandung atom                         karbon kelipatan dari lima atom karbon (5, 10, 15, dan seterusnya ) yang disebut terpene

         3. Fosfolipid 

             Fosfolipid menyusun sekitar 40% membran sel sedangkan sisanya protein. Fosfolipid secara                   struktur berkaitan dengan lemak dan minyak, kecuali salah satu dari gugus esternya digantikan              oleh fosfatidilamina

         4. Prostaglandin

             Prostaglandin adalah  kelompok senyawa yang brkaitan dengan asam lemak tak jenuh.                             Senyawa ini dalam jumlah sedikit aktif menimbulkan berbagai efek pada metabolism lemak,                   denyut jantung, dan tekanan darah.

     e.  Kegunaan Lemak 

          1. Sumber energi cadangan 

          2. Pelarut vitamin (A, D, E, K) dan zat tertentu.

          3. Pembentuk struktur membran sel.



      Latihan 

      1. Carilah informasi tentang kegunaan polimer beserta contohnya!

      2. Produk polimer selain memberi manfaat ternyata juga memberi dampak negatif bagi kesehatan              dan lingkungan. Bagaimana upaya mengatasi dari dampak negatif penggunaan polimer tersebut?

      3. Mengapa Fruktosa jika diuji dengan larutan fehling menghasilkan  endapan merah?

      4. Beras dan ketan mengandung polisakarida tetapi saat dimasak cita rasa dan teksturnya berbeda.              Jelaskan mengapa demikian!

      5. Apa yang terjadi bila dalam tubuh seseorang kekurangan protein atau asam amino tertentu?

      6. Protein jika dipanaskan akan menglami perubahan, hal ini disebut denaturasi protein. Ap aitu                  denaturasi protein dan jelaskan mengapa terjadi demikian?

      7. Mengapa lemak berwujud padat sedangkan minyak berwujud cair pada suhu ruangan?

      8. Sabun dapat dibuat dengan mereaksikan gliserida dengan basa .  Sabun juga dapat melarutkan                lemak.Jelaskan mengapa demikian !  





DAFTAR PUSTAKA




Sudarmo, Unggul. 2014, Kimia untuk SMA /MA kelas III, Surakarta, Erlangga

Mendera,Drs. H. I Gede, M.T..2020, Modul Pembelajaran SMA Kimia Kelas XI, Kemendikbud

Sutresna, Nana.2016, Aktif dan Kreatif Belajar Kimia Untuk Sekolah Menegah Atas/Madrasah Aliyah Kelas XII peminatan Matematika dan Ilmu-Ilmu Alam, Bandung, Grafindo Media Pratama.

Wiyati,Arni, S.Pd. 2009. Kimia Untuk SMA/MA Kelas XII. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Pangajuanto, Teguh dan Rahmidi, Tri. 2009. Kimia 3 Untuk SMA/MA Kelas XII. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional

Sukmanawati, Wening.2009 Kimia Untuk SMA dan MA Kelas XII. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.  

Rahayu, Iman.2009. Praktis Belajar Kimia Untuk Kelas XII Sekolah Menengah Atas /Madrasa Aliyah Program Ilmu Pengetahuan Alam Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Harnanto, Ari dan Ruminten.2009. Kimia Untuk SMA / MA Kelas XII. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.

Partana, Crys Fjar dan Wiyarsi,Antuni.2009 Mari Belajar Kimia Untuk SMA - MA Kelas XII IPA. Jakarta : Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional.  

https://dokumen.tips/documents/struktur-polimer.html(diakses 28 Juni 2021)

http://www.myrightspot.com/2017/06/jenis-jenis-polimer-dan-penggunaannya.html(diakses 28 Juni 2021)

https://sites.google.com/site/dewitatrianiputri/materi-pembelajaran/kelas-xii/bab-19/e-polimer(diakses 28 Juni 2021)

http://adiboga.blogspot.com/2013/03/dampak-negatif-polimer.html(diakses 28 Juni 2021)

https://www.avkimia.com/2017/04/struktur-sifat-dan-fungsi-karbohidrat.html (diakses 28 Juni 2021)

https://www.slideshare.net/bhism https:// (diakses 28 Juni 2021)

warstek.com/pengujian-karbohidrat/ awildan/media-karbohidrat(diakses 28 Juni 2021)

https://www.dosenpendidikan.co.id/sifat-karbohidrat/(diakses 28 Juni 2021)

https://www.gurupendidikan.co.id/pengertian-karbohidrat/(diakses 28 Juni 2021)

https://www.murid.co.id/sifat-karbohidrat/(diakses 28 Juni 2021)

https://www.ayoksinau.com/pengertian-asam-amino/(diakses 28 Juni 2021)

https://amaldoft.wordpress.com/2016/07/20/asam-amino-dan-protein-biokimia/(diakses 28 Juni 2021)

https://fdokumen.com/document/asam-(diakses 28 Juni 2021)

https://www.ruangguru.com/blog/pengertian-sifat-dan-fungsi-proteinaminiprotein.html(diakses 28 Juni 2021)

https://www.ruangguru.com/blog/pengertian-sifat-dan-fungsi-protein(diakses 28 Juni 2021)

https://duniapendidikan.co.id/apa-itu-protein/(diakses 28 Juni 2021)

https://www.gurupendidikan.co.id/pengertian-lemak/(diakses 28 Juni 2021)

https://www.quipper.com/id/blog/mapel/kimia/lipid-kimia-kelas-12/(diakses 28 Juni 2021)


Posting Komentar untuk "MAKROMOLEKUL"