Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

KELAS XII. BAB IV. NEGARA MAJU DAN BERKEMBANG

 

BAB IV

NEGARA MAJU DAN BERKEMBANG

 

KOMPETENSI DASAR:

3.4 Menganalisis karakteristik negara maju dan negara  berkembang  dalam konteks pasar bebas

4.4 Membuat makalah tentang interaksi Indonesia dengan negara maju dan negara berkembang dalam konteks pasar bebas yang dilengkapi dengan peta, tabel, grafik, dan/atau diagram

A. KARAKTERISTIK DAN PERSEBARAN NEGARA MAJU DAN BERKEMBANG DI DUNIA

1.    Konsep Negara Maju dan Berkembang

Negara maju merupakan sebutan untuk negara yang menikmati standar hidup yang relatif tinggi melalui teknologi tinggi dan ekonomi yang merata. Sedangkan negara berkembang merupakan sebutan bagi negaradi dunia yang memiliki standar hidup yang relatif rendah sektor industri yang kurang berkembang skor indeks pembangunan manusia berada pada tingkat menengah ke bawah, serta rendahnya pendapatan perkapita.

2.    Indikator Negara Maju dan Berkembang

Indikator:

a.    Pertumbuhan Penduduk                        e. Tingkat Kesehatan

b.    Tingkat Pendidikan                    f.  Pendapatan Perkapita

c.    Kesempatan Kerja                      g. Penguasaan Teknologi

d.   Mata Pencaharian

 

Tabel 1. Perbedaan Negara Maju dan Berkembang

 

NO.

INDIKATOR

NEGARA MAJU

NEGARA BERKEMBANG

 

1.

Pendapatan Perkapita Penduduk, mencerminkan tingkat

kemakmuran dan kemajuan suatu negara.

 

Tinggi

 

Rendah

 

 

2.

Pertumbuhan Penduduk, dapat diartikan sebagai bertambah dan berkurangnya jumlah penduduk suatu

wilayah yang disebabkan faktor-faktor tertentu.

 

 

Rendah

 

 

Tinggi

 

3.

 

Kesempatan Kerja

Beragam (sektor industri, teknologi, dsb)

Kurang beragam (kebanyakan sektor pertanian)

 

4.

Angka harapan hidup, sangat bergantung pada pelayanan kesehatan

dan taraf ekonomi.

 

60 tahun ke atas

Rata-rata di bawah 60 tahun

 

 

5.

 

 

Pemanfaatan Lahan

 

Sektor industri, jasa, dan perdagangan.

Kebanyakan sektor pertanian(sawah, perkebunan, tambak, dan

hutan)

6.

Tingkat Pendidikan

Tinggi

Rendah

7.

Tingkat Kesehatan

Tinggi

Rendah

8.

Kemajuan dan Pemanfaatan

Teknologi

Cepat

Agak lambat

 

Sumber : https://blog.ruangguru.com/karakteristik-dan-persebaran-negara-maju-dan- berkembang-di-dunia

 

 

3.    Persebaran Negara Maju dan Berkembang di Dunia

a.       Negara Maju

Persebaran negara maju di dunia sebagian besar terletak di belahan bumi bagian utara. Berikut beberapa contoh negara maju:

1)         Benua Eropa: Inggris, Prancis, Belanda, Jerman, Swedia, Norwegia, Spanyol, Finlandia, Denmark, Belgia, Swiss, dan negara lainya

2)         Benua Asia: khususnya di wilayah Asia Timur seperti Jepang dan Korea Selatan; dan untuk wilayah Asia Tenggara hanya Singapura

3)         Benua Amerika: Kanada dan Amerika Serikat

4)         Benua Afrika : Afrika Selatan

5)         Australia dan Selandia Baru

 

b.      Negara Berkembang

 

Wilayah persebaran negara berkembang sebagian besar terletak di belahan bumi bagian selatan. Berikut beberapa contoh negara berkembang:

a)      Benua  Asia: Asia  Tengah misalnya   Kazakhtan   dan   Afganistan, Asia  Selatan misalnya India dan Srilanka, Asia Tenggara, misalnya Indonesia, Malaysia, dan Thailand, Asia Barat (Timur Tengah) misalnya Irak dan Yaman.

b)      Benua Amerika: Amerika Tengah misalnya Meksiko dan Guatemala, Kepulauan  Karibia misalnya    Republik   Dominika    dan Jamaika, Amerika Selatan misalnya Brasil, Venezuela, dan Argentina.

c)      Benua Afrika: terdapat kurang lebih 55 negara dan sebagian besar merupakan negara berkembang. Beberapa contoh negara berkembang di Benua Afrika yaitu Kenya, Mali, Nigeria, Angola, Zaire, dan lain sebagainya.

B.       REGIONALISASI KAWASAN DUNIA DAN BENTUK KERJA SAMA EKONOMI INTERNASIONAL

1.    Bentuk-bentuk Regionalisasi Kawasan Dunia berdasarkan Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Konsep integrasi ekonomi dalam globalisasi memunculkan fenomena baru bernama regionalisasi, yaitu integrasi ekonomi antarnegara yang berada dalam satu wilayah region dimana bagi setiap negara yang berada dalam satu region, batas negara bukanlah hambatan yang berarti dalam menanggapi permintaan pasar. Regionalisasi (regionalization) menitikberatkan pada proses otonomi menyangkut interdependensi (saling ketergantungan) antara suatu wilayah dengan wilayah lainnya di dunia.

Ada beberapa bentuk regionalisasi si kawasan dunia berdasarkan pertumbuhan ekonomi yaitu MEE, MEA, AFTA, APEC, dan NAFTA.

 

a.             Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE)

 

Masyarakat Ekonomi Eropa atau European Economic Community (EEC) / Uni Eropa (European Union). MEE adalah organisasi kawasan yang bertujuan menyatukan ekonomi negara-negara anggotanya (27 negara). Negara pendiri MEE adalah Belgia, Prancis, Italia, Luxsemburg, dan Jerman Barat. Negara yang termasuk didalamnya: Irlandia, Inggris,, Portugal, Spanyol, Italia, Yunani, Australia, Denmark, Swedia, Finlandia, Polandia Portugal. Adapun Inggris sudah keluar dari MEE.

Adapun tujuan MEE:

1)          Integrasi Eropa dengan cara menjalin kerja sama ekonomi, memperbaiki taraf hidup, dan memperluas lapangan kerja.

2)         Memajukan perdagangan dan menjamin adanya persaingan bebas serta keseimbangan perdagangan antarnegara anggota.

3)         Menghapus semua rintangan yang menghambat lajunya perdagangan internasional.

4)         Meluaskan hubungan dengan negara-neegara selain anggota MEE

 

b.        Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA)

 

ASEAN Free Trade Area (AFTA) bersepakat untuk membentuk kawasan bebas perdagangan dengan membentuk MEA adalah bentuk integrasi ekonomi ASEAN yang bertujuan untuk mengadakan sistem perdagangan bebas antara negara-negara ASEAN.

Adapun tujuan MEA:

1)         Menciptakan pasar tunggal yang mencakup negara-negara ASEAN sekaligus pusat produksi (production base) untuk negara-negara sekawasan.

2)         Meratakan pemberdayaan ekonomi kawasan ASEAN dengan sasaran utama revitalisasi Usaha Kecil dan Menengah (UKM).

3)         Mengintegrasikan ekonomi kawasan dengan ekonomi global dengan tujuan dasar untuk meningkatkan peran serta ASEAN dalam percaturan kebijakan global.

 

Dampak positif adanya MEA, antara laain sebagai berikut :

1)         MEA akan mendorong investasi dari luar masuk ke dalam negeri yang menciptakan multifer effect dalam berbagai sektor dalam bidang pembangunan

2)         Kondisi pasar yang satu (pasar tunggal) membuat kemudahan dalam hal pembentukan joint ventur (kerja sama) antara perushaan-perusahaan di wilayah ASEAN sehingga akses terhadap bahan produksi semakin mudah

3)         Pasar Asia Tenggara merupakan pasar besaar yang begitu potensial yang juga menjanjikaan dengan luas 4,5 juta kilo meter persegi jumlah penduduk 500 juta orang

4)         MEA memberikan peluang kepada negara-negara ASEAN dalam meningkatkan kecepatan perpindahan SDM dan modal yang merupakan faktor produksiyang sangat penting

5)         Khusus bidang teknologi MEA menciptkan tranfer teknologi dari negara- negara maju ke negara berkembang yang ada di wilayah Asia Tenggra.

 

c.         APEC

 

Asia-Pasific Economic Coorperation (APEC) atau Kerja Sama Ekonomi Asia Pasifik adalah forum ekonomi  21  negara  di  Lingkar/Kawasan  Pasifik yang bertujuan untuk mengukuhkan pertumbuhan ekonomi, mempererat komunitas dan mendorong perdagangan bebas di seluruh kawasan Asia-Pasifik.

APEC memperkuat kerjasama ekonomi di Kawasan Asia Pasifik atas dasar kemitraan yang setara, tanggung jawab bersama, saling menghormati, kepentingan bersama, dan keuntungan bersama.

Kerja sama APEC di dasarkan tiga pilar, yaitu sebagai berikut

1)      Perdagangan dan Investasi yang Lebih Terbuka

2)      Fasilitas Perdagangan dan Investasi

3)      Kerja sama Ekonomi dan Teknik (ECOTECH)

Manfaat APEC bagi Indonesia, antara lain sebagai berikut:

1)       Sarana untuk mebangun kepercayaan dan hubungan yang saling menguntungkan dengan negara/ ekonomi mitra strategis Indonesia di kawasan Asia Pasifik

2)       Saran untuk meningkatkan daya saing Indonesia melalui proyek-proyek pelatihan teknis

3)       Sarana untuk memastikan bahawa pasar Asia-Pasifik tetap terbuka bagi ekspor unggulan Indonesia

4)       Sarana pengkatan investasi

Manfaat APEC bagi kawasan, antara lain sebagai berikut:

1)       Turut menjaga mobilitqs pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia Pasifik melalui pertukaran informasikebijakan

2)       Menciptakan kondisi yang mendukungpeningkatan perdagangan kawasan Asia Pasifik

3)       Sarana pembahasanisu-isu terkait perdagangan dan investasi

4)       Mendorong paradigma pertumbuhan yang berkualitas melalui lima startegi pertumbuhan, yaitu inklusif, berkelanjutan, inovatif dan keamanan

5)       Memepermudah dan memfasilitasi dunia usaha

 

d.    AFTA

ASEAN Free Trade Area (AFTA) merupakan wujud dari kesepakatan dari negara-negara ASEAN untuk membentuk suatu kawasan bebas perdagangan dalam rangka meningkatkan daya saing ekonomi kawasan regional ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi dunia serta menciptakan pasar regional bagi 500 juta penduduknya.

AFTA dibentuk pada waktu Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN ke IV di Singapura tahun 1992. Awalnya AFTA ditargetkan ASEAN sebagai wujud dari kesepakatan negara-negara ASEAN untuk membentuk suatu kawasan bebas perdagangan dalam rangka meningkatkan daya saing ekonomi kawasan regional ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi dunia akan dicapai dalam waktu 15 tahun

Skema Common Effective Preferential Tariffs For ASEAN Free Trade Area (CEPT-AFTA) merupakan suatu skema untuk mewujudkan AFTA melalui : penurunan tarif hingga menjadi 0-5%, penghapusan pembatasan kuantitatif dan hambatan-hambatan non tarif lainnya.

Perkembangan terakhir yang terkait dengan AFTA adalah adanya kesepakatan untuk menghapuskan semua bea masuk impor barang bagi Brunei Darussalam pada tahun 2010, Indonesia, Malaysia, Philippines, Singapura dan Thailand, dan bagi Kamboja, Laos, Myanmar dan Vietnam pada tahun 2015.

 

e.         North American Free Trade Agreement (NAFTA)

 

NAFTA merupakan perjanjian perdagangan bebas negara-negara di Kawasan Amerika Utara yang terdiri atas Kanada, Amerika Serikat, dan Meksiko. NAFTA mulai beroperasi pada 1 Januari 1994. Awalnya NAFTA dilaksanakan oleh dua negara, Amerika Serikat dan Kanada. Pendirian NAFTA dilatarbelakangi oleh American Summit di Chili pada April 1988 yang membahas tentang peningkatan kerja sama di bidang perdagangan, budaya, perjalanan, hingga cyberspace. Kerja sama yang dijalin Amerika Serikat dan Kanada menarik minat Meksiko untukterlibat dalam perjanjian tersebut. Pada September 1998, Meksiko pun menandatangani Declaration and Memorandum of Understanding yang meresmikan masuknya Meksiko ke dalam NAFTA. NAFTA memiliki tujuan antara lain:

1)     Meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan kesempatan kerja.

2)     Menciptakan iklim usaha untuk mendorong persaingan yang adil.

3)     Meningkatkan peluang investasi

4)      Menciptakan prosedur yang efektif dalam penyelesaian perdagangan.

 

2.    Bentuk-bentuk kerja sama negara maju dan berkembang di dunia

 

a.        Kerjasama Bilateral

Kerjasama Ekonomi Bilateral, kerjasama yang hanya melibatkan dua negara. Seperti kerjasama Indonesia-Tiongkok, kerjasama Amerika Serikat-Jepang, Indonesia dengan Korea, hubungan ekonomi antara Indonesia dengan Amerika Serikat

 

b.        Kerjasama Regional

1)   Uni Eropa

Pada awalnya pembentukan kerjasama ekonomi Negara-negara Eropa, hanya 6 negara Eropa yang ikut berpartisipasi didalamnya. Keenam negara tersebut diantaranya adalah Belgia, Jerman, Perancis, Italia, Luxembourg dan Belanda yang kemudian keenam Negara tersebut dianggap sebagai Negara-negara pendiri Uni Eropa. Sejak bergabungnya Krotia pada tanggal 1 Juli 2013, Uni Eropa saat ini telah memiliki 28 Negara Anggota. Uni Eropa atau disingkat dengan UE adalah sebuah organisasi antar-pemerintahan dan supra-nasional yang beranggotakan 28 Negara Eropa. Yang dimaksud dengan Organisasi Supra-Nasional adalah suatu pengaturan dimana pemerintahan nasional menyerahkan kedaulatannya kepada badan pemerintahan Internasional. Dengan demikian Badan Internasional tersebut diakui sebagai badan yang lebih tinggi daripada negara. Tidak semua negara yang berada di Benua Eropa merupakan anggota dari Uni Eropa, tercatat bahwa terdapat 50 negara berdaulat yang letak geografisnya berada di Benua Eropa tetapi yang menjadi anggota Uni Eropa hanyalah 28 Negara. Mata Uang Uni Eropa adalah EURO, namun tidak semua Negara anggota Uni Eropa menggunakan EURO sebagai mata uang dinegaranya seperti Inggris yang masih menggunakan mata uang Poundsterling dan Swedia yang masih menggunakan Krona sebagai mata  uangnya.

 

 

2)   ASEAN

 

 

The Association of Southeast Asian Nations, atau disingkat ASEAN didirikan pada tanggal pada tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok, Tailand dengan ditandatanganinya deklarasi Bangkok (ASEAN Declarations) oleh para pendiri ASEAN, yaitu atas nama Negara Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, dan Tailand. Kemudian Brunai Darussalam bergabung 7 Januari 1984, Vietnam 28 Juli 1995, serta Laos dan Myanmar pada tanggal 23 Juli 1997, kemudian Kamboja tanggal 30 April 1999.

Negara di Asia Tenggara membentuk ASEAN sebagai sebuah persatuan Negara kawasan untuk menjalin kebersamaan dalam pembangunan. Tujuan pendirian ASEAN antara lain:

1.     Untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial dan perkembangan budaya di kawasan melalui upaya bersama dalam semangat kesetaraan dan kemitraan dalam rangka memperkuat landasan bagi komunitas Asia Tenggara yang sejahtera dan damai;

2.     Untuk mempromosikan perdamaian dan stabilitas regional melalui kepatuhan menghormati keadilan dan supremasi hukum dalam hubungan di antara Negara- Negara kawasan dan ketaatan pada prinsip-prinsip Piagam Perserikatan Bangsa- Bangsa;

3.     Untuk mempromosikan kolaborasi aktif dan bantuan timbal balik dalam hal-hal yang menjadi kepentingan bersama di bidang ekonomi, sosial, budaya, teknis, ilmiah, dan administratif;

4.     Untuk memberikan bantuan satu sama lain dalam bentuk pelatihan dan fasilitas penelitian di bidang pendidikan, profesional, teknis dan administratif;

5.     Berkolaborasi dengan lebih efektif untuk pemanfaatan pertanian dan industri yang lebih besar, perluasan perdagangan, termasuk studi tentang masalah perdagangan komoditas internasional, peningkatan fasilitas transportasi dan komunikasi mereka dan peningkatan standar hidup masyarakat mereka;

6.     Untuk mempromosikan studi Asia Tenggara; dan

7.     Untuk memelihara kerja sama yang erat dan menguntungkan dengan organisasi internasional dan regional yang ada dengan tujuan dan tujuan yang sama, dan menjelajahi semua jalan untuk kerja sama yang lebih erat di antara mereka sendiri.

 

Pada tahun 2015 resmi dibentuk Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) atau ASEAN Economic Community (AEC), ini merupakan tonggak utama dalam agenda integrasi ekonomi regional di ASEAN, menawarkan peluang dalam bentuk pasar yang besar sebesar US $ 2,6 triliun dan lebih dari 622 juta orang. Pada tahun 2014, AEC secara kolektif adalah masyarakat ekonomi terbesar ketiga di Asia dan ketujuh terbesar di dunia.

Pada KTT ASEAN Ke 27, tanggal 22 November 2015 berhasil dibaut sebuah blueprint MEA tahun 2008 hingga 2025. Blueprint MEA 2025 ditujukan untuk mencapai visi MEA pada 2025 yang sangat terintegrasi dan kohesif; kompetitif, inovatif dan dinamis; dengan peningkatan konektivitas dan kerja sama sektoral; dan komunitas yang lebih tangguh, inklusif, dan berorientasi pada individu (orang-orang), yang terintegrasi dengan ekonomi global.

 

c.         Kerjasama Ekonomi Antarregional

 

Kerja sama antarregional adalah kerja sama antarnegara dalam satu wilayah tertentu dengan kelompok negara-negara di wilayah lainnya, misalnya: ASEM (Asian-European Meeting), yaitu kerja sama antarkawasan Asia dan Eropa dan APEC (Asia Pacific Economic Coorporation), yaitu kerja sama antarkawasan Asia dan Pasifik


 

d.        Kerjasama Ekonomi Multilateral

 

Kerjasama mulitilateral adalah kerja sama antar dua negara atau lebih. Contohnya NAFTA (North American Free Trade Agreement), OPEC (Organization of Petroleum Exporting Countries).

 

e.         Kerja sama ekonomi berdasarkan tujuan dan lapangan usaha

 

1.          Berdasarkan Lapangan Usaha yang Sama

 

Kerjasama  ekonomi  ini  dilatarbelakangi  oleh  kesamaan   bidang   usaha. Contohnya negara-negara yang memiliki lapangan usaha yang sama pada sumber minyak bumi membuat OPEC.

 

2.          Berdasarkan Tujuan yang Sama

 

Kerjasama ekonomi ini dilatarbelakangi oleh tujuan yang sama. Contohnya sejarah para buruh atau tenaga kerja yang memperjuangkan hak-haknya melahirkan organisasi ILO  (International  Labour  Organization)  yang memperjuangkan tentang ketenagakerjaan para anggotanya.

C.      DAMPAK PASAR BEBAS DAN STRATEGI PEMBANGUNAN INDONESIA MENUJU NEGARA MAJU

a.     Pengertian Pasar Bebas

Menurut Adam Smith, seorang filsuf dan pelopor ilmu ekonomi modern memberikan pandangannya mengenai pasar bebas yaitu suatu sistem ekonomi dimana seluruh kegiatan ekonomi mulai dari produksi, distribusi, dan konsumsi diserahkan sepenuhnya kepada mekanisme pasar (ruangguru.com). Jadi dapat disimpulkan pasar bebas merupakan sebuah sistem perekonomian yang didalamnya terdapat kegiatan ekonomi secara bebas.

b.     Kelebihan Pasar Bebas

1)  Hak perorangan diakui dan semua pihak memiliki hak untuk memiliki kekayaan dan sumber daya produksi

2)  Kreatifitas dan inovasi masyarakat bisa dikembangkan

3)  Motivasi tinggi untuk bersaing dalam upaya mendapatkan menghasilkan produk yang berkualitas

4)  Segala bentuk tindakan diarahkan pada prinsip ekonomi sehingga efektif dan efisien

c.      Kelemahan Pasar Bebas

1)  Eksploitasi yang dilakukan oleh para penguasa terhadap masyarakat ekonomi lemah

2)  Terjadinya monopoli yang berujung pada kerugian

3)  Munculnya kesenjangan ekonomi

4)  Banyak terjadi masalah dalam pasar

d.     Fungsi Pasar Bebas

1)  Pasar bebas bisa memberikan informasi dan juga lebih tepat tentang harga dan juga jumlah permintaan barang.

2)  Pasar bebas dapat memberikan perangsang pada para pengusaha agar dapat mengembangkan usaha mereka.

3)  Pasar bebas juga dapat memberikan perangsang pada para pengusaha agar dapat memperoleh keahlian yang modern.

4)  Pasar bebas juga dapat memberikan dan juga merangsang penggunaan barang dan juga faktor produksi dengan cara yang lebih efisien.

5)  Pasar bebas dapat memberikan kebebasan dengan sepenuhnya pada masyarakat agar dapat melakukan kegiatan ekonomi.

        Dampak Pasar Bebas Terhadap Indonesia

 

Bagi Indonesia khususnya, umumnya negara berkembang perdagangan bebas memiliki peran untuk;

1)  Meningkatkan kualitas dan kuantitas produk dalam negeri. Dengan perdagangan bebas internasional produsen dalam negeri dipaksa terbiasa dengan iklim kompetisi yang keras. Proses imitasi dan inovasi yang berjalan secara simultan dapat meningkatkan kualitas produk dalam negeri. Produktivitas barang juga dapat terus ditingkatkan karena pasar impor sangat berbuka.

2)  Hambatan perdagangan cenderung berkurang bahkan menjadi tidak ada. Tidak adanya tarif impor, atau bea masuk membuat harga barang yang diperdagangkan secara ekspor lebih murah sehingga nilai persaingannya lebih tinggi.

3)  Peningkatan ekspor sehingga meningkatkan pendapatan nasional Indonesia.

4)  Meningkatkan peluang investor yang menanamkan modal dan membangun basis produksi di Indonesia. Adanya investor asing yang melaksanakan usahanya di Indonesia memiliki keuntungan antara lain banyak tenaga kerja terserap, pemerintah mendapatkan penghasilan berupa pajak, juga bahan baku dalam negeri dapat terserap oleh perusahaan asing.

5)  Menambah devisa negara melalui bea masuk dan biaya lain atas ekspor dan impor.

6)  Melalui impor, kebutuhan dalam negeri dapat terpenuhi.

7)  Mendorong kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi. Tidak hanya dalam bentuk modal, kerja sama internasional juga dapat dalam bentuk transfer ilmu pengetahuan dan teknologi.

8)  Menghidupkan sektor pariwisata sehingga menambah jumlah wisatawan ke Indonesia.

Selain peran positif perdagangan bebas juga memiliki dampak negatif bagi Indonesia, antara lain:

1)           Produk dalam negeri mendapatkan tantangan dengan datangnya produk-produk impor, Jika kalah bersaing karena barang-barang luar negeri yang lebih murah dan berkualitas, maka produk dalam negeri dapat kehilangan pembelinya. Dampak lebih besar dalam produsen dalam negeri dapat gulung tikar.

2)           Eksploitasi sumber daya alam akan semakin besar dengan hadirnya perdagangan bebas, karena sumber daya alam Indonesia akan dipaksa tidak hanya memenuhi kebutuhan dalam negeri saja, tapi juga kebutuhan ekspor. Kerusakan lingkungan yang ditimbulkan juga akan memiliki dampak yang lebih besar.

3)           Perdagangan besar ditakutkan akan membuat Indonesia mengalami ketergantungan yang lebih besar terhadap negara maju.

4)           Bila tidak mampu bersaing, akan berdampak pada menurunnya pertumbuhan ekonomi negara karena lebih besar impor dari pada ekspor yang di keluarkan,

5)           dan meningkatkan jumlah pengangguran. Dalam perdagangan besar tidak barang dan jasa yang lintas batas negara, tapi juga manusia (tenaga kerja) sebagai faktor produksi. Jika kualitas tenaga kerja Indonesia yang mutunya rendah, dapat saja digantikan dengan tenaga kerja asing yang lebih produktif.

6)           Tumbuhnya budaya konsumen (konsumerisme), juga merupakan dampak negatif dari perdagangan bebas.

 

Strategi Pembangunan Indonesia Untuk Menjadi Negara Maju

Dari tantangan-tantangan yang ada di Indonesia, kemudian dirumuskan arah kebijakan umum pembangunan nasional antara lain:

1.     Meningkatkan Pertumbuhan Ekonomi yang Inklusif dan Berkelanjutan;

2.     Meningkatkan Pengelolaan dan Nilai Tambah Sumber Daya Alam (SDA) yang Berkelanjutan;

3.     Mempercepat Pembangunan Infrastruktur Untuk Pertumbuhan dan Pemerataan;

4.     Meningkatkan Kualitas Lingkungan Hidup, Mitigasi Bencana Alam dan Penannganan Perubahan Iklim;

5.     Penyiapan Landasan Pembangunan yang Kokoh;

6.     Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia dan Kesejahteraan Rakyat Yang Berkeadilan;

7.     Mengembangkan dan Memeratakan Pembangunan Daerah;

 

Agenda pembangunan nasional disusun sebagai penjabaran operasional dari Nawa Cita yaitu: (1) menghadirkan kembali negara untuk melindungi segenap bangsa dan memberikan rasa aman kepada seluruh warga negara; (2) mengembangkan tata kelola pemerintahan yang bersih, efektif, demokratis, dan terpercaya; (3) membangun Indonesia dari pinggiran dengan memperkuat daerah-daerah dan desa dalam kerangka negara kesatuan; (4) Memperkuat kehadiran negara dalam melakukan reformasi sistem dan penegakan hukum yang bebas korupsi, bermartabat, dan terpercaya; (5) meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia; (6) meningkatkan produktivitas rakyat dan daya saing di pasar Internasional; (7) mewujudkan kemandirian ekonomi dengan menggerakkan sektor-sektor strategis ekonomi domestik; (8) melakukan revolusi karakter bangsa; dan (9) memperteguh kebhinekaan dan memperkuat restorasi sosial Indonesia. Masing-masing agenda dijabarkan menurut prioritas-prioritas yangdilengkapi dengan uraian sasaran, arah kebijakan dan strategi.

 

 

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

K. Wardiyatmoko. 2013. Geografi untuk Kelas XII. Jakarta: Erlangga.

Paramita, Ardiansyah. 2020. Modul Pembelajaran SMA Geografi Kelas XII. Jakarta: Kemendikbud

Fitriyana, Anisyah. 2020. Modul Pengayaan Geografi kelas XII. Surakarta: CV. Grahadi

https://blog.ruangguru.com/geografi-kelas-12-negara-maju-dan-negara-berkembang diakses hari senin tanggal 28 Juni 2021

 https://blog.ruangguru.com/karakteristik-negara-maju-dan-berkembang, diakses hari senin tanggal 28 Juni 2021

https://www.ruangguru.com/blog/dampak-pasar-bebas-terhadap-indonesia, diakses hari senin tanggal 28 Juni 2021

 

 

 

Posting Komentar untuk "KELAS XII. BAB IV. NEGARA MAJU DAN BERKEMBANG"